Khamis, 12 Ogos 2010

Amanah ini.

Bismillah... agak lama ana tak menaip... soalnya, sibuk sekali.. dengan bermacam2 program sejak akhir2 ni... mukhayyam, debat, AMT dan sebgainya...

Bukannya nak berbangga.. tetapi sekadar berkongsi sebuah cerita agaknya.. pilihanraya tahun lepas, ana terpilih dan terasa agak terkejut dan tak dijangka... mana mungkin tiba2 seorang form 3 menjadi AMT dalam kalangan AMT yang lainnya tingkatan 4... agak sukar kerana nak cari masa meeting yang memenuhi kehendak kedua-dua form.. sgt sukar sekali... Memang saat itu terasa urat nadi dipenuhi keringat2 amanah yang dijunjung.. namun, sebagai manusia memanglah terdapat khilafnya di mana-mana... manifesto yang dibentang tidak semua dijalankan... Organisasi saat itu menjadi lebih kucar kacir saat guru bimbingan tidak ada...

Namun, kali ini... kali kedua ana terpilih untuk sesi 10-11.. baru pagi tadi mengundi dan diumumkan keputusannya lepas zohor tadi.... meski tidak banyak poster2 yang ditampali, keputusannya muktamad... tangga teratas dengan undian terbanyak.. itulah ana... hampir semua form yang memangkah kotak yang berisi nama ana... kenapa ?.. sebab mereka yakin dan percaya terhadap pimpinan ana ? atau sebab yang lain ?.. ana tak tahu.. bagimanapun, ana terasa tiba2 bahu mula memberat, setelah dua hari menjadi ringan sebentar, urat nadi kini kembali tegang... hampir mahu tertanggal... 

Ana sendiri tidak nampak apa sebenarnya yang membuatkan mereka mengundi ana.. apa yang ana tahu mereka telah mengundi ana dan bersedia berada di bawah pimpinan ana... Ya Allah, berat sungguh amanah ini... namun, ana berpegang teguh dan ana yakin dan percaya 100% bahawa firmanNya dalam mukjizat al-qur'an .." La yukallifullahu nafsan Illa Wus'aha"... ana yakin dengan firmanNya...Tidak ada keraguan dalam meyakininya..

Sungguh, siapalah ana dalam kalangan umat manusia di alamin ini.. bahkan ramai lagi yang lebih layak lagi memikul amanah ini... ibarat memikul seguni besi di atas bahu dan melalui jalan-jalan berliku yang sempit dan penuh duri.. sesuaikah perumpamaan itu ?.. tanya hati sendiri...

Sungguh, selagi mana ana memimpin dan tidak melanggar syariat islam, maka, taatilah pimpinan ana dan janganlah kalian taati pimpinan ana andai ada yang tidak benar, bertentangan dengan firmanNya.. tegurlah ana... 

Sungguh, bukannya ana yangmelantik diri sendiri menjadi pemimpin.. tapi, hujung jari antumlah yang telah memberi kuasa pimpinan kepada ana... memang ana tidak mahukannya... kalau semua cakap macam itu, siapa yang nak kalau bukan kita ? .. kalau bukan orang yang berfikrah ? kalau bukan orang yang faham ?... fikirlah sejenak.. cukup sejenak... kalau kita nak cakap kita belum lagi bersedia nak jadi pemimpin... masih banyak silapnya... Siapa kalau macam tu yg nak jadi pemimpin... tiada yang sempurna walau sekuat manapun nafsu mementingkan kesempurnaan dalam diri... namun, kalau kita nak tunggu sempurna, sampai bila ~?... Allah tak tengok pada hasil kita... Allah tengok pada usaha kita.. sejauh mana usaha kita...

Sungguh, ana bukanlah nabi yang maksum... ada khilafnya.. maka tegurlah ana andai ada sisa-sisa dosa yang terserlah di celah2 pimpinan ana... ana sangatlah mengalu-alukan teguran terus daripada antum...

Luahan hati ikhlas... dedikasi buat rakyat2 dan teman seperjuangan di Alamin.... moga bermanfaat... 
apa yg korang feel ?

0 Orang Melekat :

-| JOM! Follow. Hehe |-

 
Design by -|SyaheedViaMujaheed|- | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Affiliate Network Reviews