Jumaat, 10 Julai 2009

Eks Indo

EKS InDo

Ekspedisi Indonesia

Selasa- 2 juni 2009

Tepat jam 12.30, kapal terbang udah steady di atas udara. Aku kini sedang menulis di atas flight sambil flightnya gesek-gesek di udara Malaysia- Indonesia.

Kalau kira-kira, waktu di Malaysia lewat satu jam daripada waktunya di Indonesia.

Asalnya, kami warga Malaysia harus tolakin dari Malaysia jam 8.30 tapi asyik2 ditunda hingga tiba jam 11.45 malam. Kalau perjalanan itu ngambil kira-kira 2 jam saja.

Tiba-tiba datang pramugari berbangsa indon lalu minta apa-apa yang bisa ditempah, kok aku rasa pelik juga kadang-kadang karna variasi banget makanan makanan yang bisa ditempah di sana, maggi cup, nasi ayam juga ada sih.Ngantuk, gue ketidurin~

Bangun, hampir udah sampai di sana.. dari tingkap kulihat kerdipan bangunan-bangunan dari atas udara… “ bersedia untuk mendarat, para wisata diminta untuk pakai sabuk pengaman keselamatan” bilang pramugari yang kami gelar sebagai pontianak kerna celaknya tebal bagat sih. Kami akhirnya selamat mendarat di lapangan terbang Soekarno Hatta, bapa kemerdekaan Indonesia.. keluar aja dari flight kami lihat ada satu bis yang mungkin udah lama nunggu kami turun. Wah, cantik sekali keadaan di sana, kulihat jam, udah jam 1.50 dini hari . Udah ambil beg saja , check out dan para pak Guru dari SMP IT Iqro’ udah lama nunggu di luar, rupanya mereka udah nunggu sejak pukul 9 malam lagi.. kasian bangat sih.

Jam 3 dini hari, waktu Indonesia ~ saat itu baru kami sampai ke SMP IT Iqro’.. bisa tahan, bangunan juga sederhana besar. Nggak terlalu besar dan nggak terlalu kecil .

Kami terlalu ngantuk dan terus masuk tidur di asramanya SMP IT iqro’ .. kalau pronounnya dalam bahasa Malaysia kayak gini, Es Em Pe Ite’ IQRO’… kan pelik sih. Ya udah, sambung ceritanya subuh di sana pukul 4.30 pagi, awal bangat sih~ kayak masa qiamullail di Malaysia.. habis subuh sambung tidurin.. kerna ngantuk bangat … sambil tidur, tiba-tiba masuk pembantu ke dalam asrama bawain mie nasi~ .. pelik bangat.. awalnya, kami jakun sekali lihat makanan aneh kayak gitu. Mie kayak mie sedap dan campurin nasi putih kosong biasa, mungkin padi huma.. nggak papa.. lupain aja itu..

Jam 7.30 pagi, para wisata, pelancong lantas memberi taklimat dan memperkenalkan identiti masing-masing kepada para siswa-siswa dan siswi- siswi di SMP IT Iqro’ .selesai arena itu, kami ke lab computer, kamat computer untuk taklimat lawatan dan keberadaan kami di sini.. Dari situ jugalah baru kami bisa mengenali para pak guru dan buk guru kayak Pak Suharto, Priono dan pelbagai lagi yang kadang2 rasanya aneh sekali.huhu.. Jangan terasa ya.. maaf saya ucapkan awal2 buat guru-guru di sana. Para Osis juga ada yang menemani kami dalam briefing itu.. kalau di Alamin kita panggilnya AMT.

Selesai taklimat itu, kami warga wisata terus ke Monas Tower , mercu tanda yang famous di Indonesia.. Nggaklah terlalu tinggi tapi uniknya di atas sana ada emas, bukan2 tapi sebenarnya besi unik bentuknya di salut emas.. tapi tentu sekali nggak bisa dicuri kerna tinggi sekali. Huhu.lihat aja foto di bawah inidi bawahnya ada museum bersejarah yang agak besar sih, tetapi kalau nunggu untuk naik dan turun di sana begitu lama sekali kerana hanya ada satu lif saja di dalam batang monas ini.

Selepas itu, kami terus ke masjid istiqlal yang merupakan masjid yang paling besar di asia tenggara setakat ini.. tapi yang anehnya di sana hadapan masjid itu, terus ada satu gereja yang besar juga kalau sekarang ini sedang dibina dan dalam proses pembaikan.. Berbalik cerita tadi, dalamnya masjid istiqlal ini besar sekali, lempat tingkat dan sungguh indah sekali ukiran khatnya. Itulah destinasi yang terakhir kami pada hari tu, kerna selepas ini ada satu dugaan dan cabaran yang lebih besar buat kami di sana ~

4.30 sore, Bantar gebang kini semakin kuhampiri, bau-bau yang memberansangkan busuknya semakin menusuk kehidungku seolah-olah bau-bau itu melambai-lambai kearah kami untuk semakin didekati. Kami lantas menurut kemahuan bau itu… van yang dinaiki wisata siswa pria dari Malaysia kurang enak, panas juga dan bau itu tetap hadir meskipun tingkap dan pintunya ditutup rapat-rapat gitu. Destinasi sudah kukecapi kini ~

Catatan Nazifi…


Aku kecapekan yang amat bangat. Inilah konsekuensi orang yang tidak cukup tidur kerana kami baru sampai pagi tadi jam 2. Walau bagaimana pun, itulah hidup kadangkala senang kadangkala susah, tetapi kalau kita fikir, hidup tanpa susah pun tidak juga nikmat, kerana apa? Karena itulah kehidupan. Berbalik kepada kisah tadi. Kami kemudiannya menaiki mobil menuju destinasi. Aku sedar bahawa sekarang aku di Indonesia. Sepanjang jalan yang dilalui amat sempit dan penuh berlubang. Siksa. Kami terpaksa duduk seperti tidak duduk.Aku juga melihat jalan yang begitu sesak dengan kereta dan motor. Dalam fikiranku, aku terfikir, bagaimana jika pemandu di Indonesia memandu di Malaysia?. Kerana mereka tidak kisah mencelah meskipun dalam situasi berbahaya. Seterusnya kami singgah di Masjid untuk mengerjakan solat jama’ fardu Maghrib dan Isya’. Salah satu kelebihan Indonesia adalah masjidnya kerana semua masjid yang aku lewati sangat indah, bersih dan berestestika tinggi. Langsung selepas itu,kami meneruskan perjalanan tetapi pemandangan agak terbatas kerana suasana di luar sudah gelap.

Aku dapat mengagak bahawa kami sudah hampir dengan lokasi kerana tanda – tanda sudah dapat dikesan. Tanda apa? Tidak lain dan tidak bukan bau sampah yang sangat kuat dan meloyakan. Tidak lama selepas itu kami tiba di Sekolah Alam, Bantar Gebang. Pada mulanya, aku tercari-cari dimanakah sampah kerana suasana sangat kelam. Aku hanya pendamkan sahaja persoalan yang timbul di benakku itu. Aku agak terkejut melihat sekolah itu kerana ia tidak seperti itu. Apa yang ada ialah dua buah pondok setingkat yang kecil dan satu pondok kayu. Kami melihat beberapa orang remaja yang sedang khusyu’ bermain gitar. Kami sempat berta’ruf dengan sahabat sekolah alam. Dalam sesi ta’ruf kami turut diadakan persembahan dari mereka dan kami. Begitu fasih sekali mereka bermain gitar tetapi sayang lagunya tidak islami’. Tetapi kami sedar mereka ini adalah pemulong dan salah satu cara mereka menggembirakan hati ialah dengan menyanyi dan bergurau senda. Tidak lama selepas itu kami bersiap untur tidur. Terdapat seorang kanak-kanak yang paling rapat dengan kami. Dede’. Dia ini sampai mahu tidur bersama kami.

Keesokan harinya, selepas solat subuh Mujahid menyampaikan tazkirah yang bertajuk 10 muwassafat muslim. Terus selepas itu, kami diajak bermain bola sepak bersama mereka tetapi aku tidak bermain begitu serius kerana sedar ada dalam kalangan mereka yang masih lagi kecil. Namun sahaja yang fizikal kecil tetapi semangat sangat kuat. Selepas puas bermain, kami membersihkan kaki dan menikmati juadah breakfast.

Tidak lama selepas itu, kami diberi taklimat dan terus bertolak ke BUKIT SAMPAH. Tetapi aku singgahdi rumah tatong dahulu. Tatong ialah adik angkat aku. Rambutnya sangat menakjubkan. Tatong memberiku alatan untuk mengutip sampah iaitu bakul dan pencangkuk besi yang tajam pada hujungnya.

Terus selepas itu, aku dan Tatong menunggu orang lain untuk menjalankan tugas sebagai PEMULONG SAMPAH, kurang 10 minit syamil dan partner dia sampai. Kami mendaki bukit sampah itu. Baunya tidak perlu diceritakan lagi. Pak hairi yang turut bersama kami hampir termuntah keran terbau busuk yang kuat. Bayangkan, inilah tempat pembuangan sampah dari seluruh Jakarta. Aku terus memungut barang-barang berharga seperti pelastik dan penutup botol.

Hidungku terus mencari udara segar namun tidak ditemui. Tetapi itulah yang mereka lalui sehinggakan terdapat anak yang baru berusia 8 tahun menjadi pemulong sampah. Wajah mereka memang comel tetapi inilah cara mereka meringankan beban ibu dan bapanya. Aku bernasib baik kerana Tatong hanya mengajakku mengutip sampah hanya beberapa minit sahaja. Kemudia dia membawaku bersiar-siar di sekitar kampung. Melewati sawah padi dan macam-macam lagi.

\Saat yang paling sedih tentunya ketika berpisah dengan pelajar sekolah itu Aku sempat memberi sekeping not rm10 kepada Tatong ternyata dia gembira sekali. Aku teringat dalil ”walaingsyakartum laazidannakum walaingkafartu inna ’azabi lasyadid”. Sesungguhnya mereka ini walaupun bekerja pemulong tetapi lebih baik daripada mereka yang mengganggur di Malaysia. Semua ini disebabkan mereka bersyukur dengan apa yang mereka dapat bukannya hanya tahu mengkritik.

“Ya, udah kalian saksikan tadi di mana bantar gebang yang menjadi pusat tumpuan sampah …….Eks Indo ~”

Rabu~ 3 Juni 2009

Selesai sesi di Bantargebang jam 11 pagi… nggak sabar2 rasanya mahu bersihkan diri, mandi di Iqro’ setelah berbusuk-busukan selama hampir 1 per 3 hari di sana… selesai mandi para pak Guru membiarin kami rehat-rehat dahulu, soalnya kerna capek sekali bermain-main sampah di sana … hinggalah jam 2 sore barulah kami mula nonton filem yang udah dirancang awal-awal lagi..asalnya yang direncankan mereka ialah filem ayat-ayat cinta namun setelah dipertimbangkan baik-baik, lebih baik nonton laskar pelangi kerana majority, bukan ! kesemuanyalah yang udah nonton filem tersebut… secara konklusinya, kami nonton filem laskar pelangi.. \(^-^)/…

Setelah selesai nonton filem itu, kami terus aja dibiarin rehat gitu aja.. kurang perisian detik itu, ya iyalah, tentu capek sekali jadi pemulong sepagi di Bantargebang…

Lama bangat kami berehat dan bersenang –senangan hingga waktu malam , jam 8 malam dimualain dengan presentasi dari teman-teman terutamanya osis di Musolla SMP Iqro’.. namun kayaknya mereka seperti hanya baca sahaja apa aja yang di tulis di atas wayang gambar tersebut yang mana ia dipancarkan melalui LCD sekolah Iqro’…blab la bla… aik ? sekejap sahaja udah tamat udah sesi presentasi dari mereka, yang selebihnya dipaparkan foto-foto mereka saat adanya perkhemahan sekolah di curug naga, macam mukhayyam di Alamin…

Malam itu juga, kami bersenang-lenang sekali lagi kerana masa yang terluang yang panjang sekali… inilah hari yang paling terluang waktunya.

\

Khamis, 4 Juni 2009

Jam 8 pagi, kami semua berkumpul di dalam kamar komputer di sana .. dalam sesi Quantum Memory, bukannya Quantum Solace ..huhu.. dalam aktivitas kali ini, kami semua telah menguji tahap kemampuan otaknya kami.. disuruh menghafal 30 perkataan dalam masa 1 minit dengan membuat jalan cerita menarik, lucu dan kadang kala aneh juga..tapi saya nggak bisa hafal cepat kayak gitu, hehe, niru Ikmal aja… ikmal juga ada juga ada meniru saya.. sama2 berkomplot… selesai saja sesi itu, kami semua bersiap sedia mahu bertolak ke Sekolah Dasar Iqro’ ataupun Sekolah Rendah Iqro’ yang separuh pelaung sahaja dari Tadika Iqro’…

Jam 9.45 Pagi, kami baru tiba di sana … kedatangan kami mulanya telah disambut hangat oleh budak2 tadika yang comel sekali… mereka udah mempersembahkan sebuah tarian bersama2 dengan payung apa ntah… tapi menarik juga.. huhu..(^_^)…

Terus, kemudian kami lawati pula sekolah dasar Iqro’ , banguan cantik, besar dan banyak sekali. Mulanya , kami ke perpustakaan sekolahnya, besar lagi tapi lebih kagum kami bila lihat kamar auditorium sekolah kayak sebuah bioskop, pawagam . Kami terus dijamukan dengan kue yang enak.. sambil2 itu ada perbincangan antara guru alamin dan guru Iqro’, berkongsi idea dan pengalaman masing-masing.

Selepas itu, kami semua telah bertolak ke sebuah restoran yang sederhana besar, tapi unik sekali dalamnya.. kayak sebuah rumah tradisional yang dianyam dengan tikar-tikar dan buluh2.. dari situ jugalah kami mula mengenali perkataan baru, ikan lele, atau ikan KELI… dan pelbagai lagi jenis lauk yang boleh dikatakan pelik sekali…..

Perjalanan diterusin ke Pondok Pesantren Darul Hikmah atau YaPiDH… sekolah besar sekali, siap ada kolam renang, dewan Badminton hingga 4 gelanggang sekaligus, dan masjid sendiri. Orangnya juga di sana ramah sekali. Kata2 hikmat seorang siswa dari situ “ stay away from drugs”.. hehe.. selesai sesi di situ, kira-kira jam 4 sore kami baru pulang dari sana..

Kalau diceritain waktu malamnya itu, ada sebuah presentasi dari kami kepada siswa-siswa di SMP IT Iqro’.. siswa kelihatan begitu hangat sekali..kira-kira jam 10 baru selesai presentasi itu…

Juma’t ~ 5 Juni 2009

Jam 8 pagi, sesi mind mapping dimulain setelah bersiap-siap pagi itu, mulanya kami diajarin dengan cara-cara untuk membuat peta petiran, dan peta minda.. menarik juga . setelah selesai sesi mind mapping itu, kami sekali lagi dibiarin untuk beristirahat ataupun main2 futsal sama siswanya dari Iqro’..

Jam 2 sore, kedatangan pengamen2 dari mana ntah ke sekolah Iqro’ .. pengamen2 itu memperkenalkan dirinya lantas menyanyikan beberapa lagu yang mendayu-dayu sekali.. kadang-kadang terasa sedih juga kalu dilihat sama pengamen2 ini kerna mereka sanggup untuk mencari rejeki melalui cara kayak gini walaupun sebenarnya mereka malu untuk menjadi seorang pengamen..

Jam 4.30 sore, Pak Sartono telah mengiri kami ke kampong sekitar sekolah Iqro’.. kami lihat-lihat sekitar gimana suasana dan keadaan di sana.. tandasnya juga awam kayak gitu… asalnya, kami mahu ke restoran di sana, namun kami sempat membiliin beberapa cd islami di sana .. saya sendiri udah membeli Cd sang murabbi yang harganya nggak mahal dikit… kira2 30 000 rupiah ( RM 10) .. original pula itu….

Kami teruskan ekspedisi kami ke masjid setelah selesai makan, kalau maghribnya di sini ialah pada pukul 6.15 sore gitu.. sangat awal sih.. kami terus solat jama’ berjamaah di sana maghrib-isya’ … stelah itu, kami pulang dengan berjalan kaki kerna jaraknya dengan sekolah nggaklah terlalu jauh.. tapi sir malik aja yang naik motosikal sewa.. nggak ingat pula namanya..huhu..

Malam itu, kira2 jam 8.00 malam, kami telah mempersembahkan dan dipersembahkan dengan beberapa persembahan yang mungkin menarik juga.. para siswa tingkat 2 telah bersemangat seklai melakonkan kisah saidina umar denagn naratornya Pak Priono… ada juga siswi tingkat 1 yang telah mempersembahkan lagu laskar pelangi dan sebuah lagu berbahasa arab yang aneh sekali.. hihi… selesai saja persembahan itu, kami dihidangkan dengan jagung rebus dan air halia yang pergh!!! Rasanya aneh sekali…

Terus sambil juga nonton persembahan mengeluarkan api dari mulut.. wah, bahaya sekali.. kalau tertelan, nggak tahu mau dbicara apa sih… penghujung hari ini diakhiri dengan satu tazkirah sambil mengelilingi unggun api yang dibina di padang futsal sebelah bangunan sekolah itu..

Tapi saying, tiba-tiba saja tazkirah sedih itu turut ditangisi oleh awan yang mungkin sudah terharu bangat mendengar tazkirah tersebut.. kucar-kacir habis pelajar bertempiaran melarikan diri mencari atap untuk berteduh.. kami terus masuk bilik dan ~ dengkuran bermula…

Transform !!! Bahasa Malaysia ~

6 juni 2009 ~ Sabtu

Jam 6.30 pagi , kami pergi ke sebuah padang bola sepak yang terletak berhampiran dengan Jalan raya dan sebuah sekolah internasional dengan berjalan kaki. Menurut Pak Husnul, kebanyakan pelajar di situ adalah dari Negara Korea. Terdapat juga sedikit pelajar Indonesia yang belajar di situ tetapi hanyalah dari keluarga yang kaya-raya. Kami dan siswa-siswa lelaki SMP IT IQRO’ bermain bola sepak di padang tersebut. Selepas dibahagikan kumpulan, aku dan yakan berada di dalam satu pasukan manakala nazifi, haniff, syamil dan ikmal di kumpulan berlawanan. Perlawanan bola sepak tersebut diadakan selama satu jam.

Aku dan yakan berada di posisi back tetapi pada separuh masa kedua, yakan pula menjadi penjaga gol memandangkan dia handal menjaga pintu gawang gol. Di kumpulan yang berlawanan pula, haniff, syamil dan ikmal menjadi ‘striker’. Nazifi pula memegang posisi ‘back’. Masing-masing menunjukkan kehandalan masing-masing untuk menjaringkan gol. Di akhir perlawanan, keputusannya pasukan nazifi, syamil, haniff dan ikmal memenangi perlawanan tersebut namun tiada hadiah atau cenderahati yang diberikan kepada pemenang.

Selepas itu, kami pergi ke rumah Pak Baihaqi untuk melihat kelinchi.

Terdapat pelbagai jenis kelinchi yang dipelihara oleh Pak Baihaqi. Beliau juga memelihara seekor Marmut. Marmut merupakan seekor haiwan yang lebih menyerupai ‘Guina Pig’. Kami berasa sungguh seronok kerana dapat melihat pelbagai jenis kelinchi.

Kami pulang ke SMP IT IQRO’ selepas itu.

Pada hari itu, pelajar-pelajar SMP IT IQRO’ pulang ke rumah masing-masing. Menurut siswa-siswa di sana, setiap hari sabtu meraka akan pulang ke rumah. Semua siswa-siswa telah pulang ke rumah masing-masing kecuali hanif kerana mahu menemani kami ke Taman Mini Indonesia.

Selepas bersarapan, kami pergi ke Taman Mini Indonesia Indah ditemani oleh Pak Bogie dan Pak PKS. Beliau digelar Pak PKS kerana selalu memakai pakaian PKS. Perjalanan ke taman mini tersebut mengambil masa selama 30 minit. Besarnya Taman Mini Indonesia Indah sehingga dapat memuatkan pelbagai jenis muzium. Di antaranya muzium yang sempat kami lawati ialah Muzium Ikan Air Tawar dan Muzium Serangga.

Kami dapat melihat pelbagai hidupan air tawar yang terdapat di Indonesia. Di dalam muzium tersebut, terdapat sebuah perkhidmatan membuat kalendar yang disediakan. Sir Malek tidak melepaskan peluang untuk turut serta mencuba. Di pintu keluar muzium tersebut, ada sebuah gerai makanana ringan dan minuman. Nazifi tidak melepaskan peluang untuk membeli sebungkus Pop Corn berperisa Mozarella Chese. Baunya memang menaikkan selera yang menghidunya termasuklah kami.

Kemudian kami ke Muzium Serangga yang terletak lebih kurang 100 meter dari Muzium Ikan Air Tawar. Di Muzium Serangga tersebut, terdapat pelbagai jenis serangga yang telah diawet dan bingkaikan. Kami sempat berfoto-fotoan dengan serangga-serangga tersebut. Berdekatan dengan pintu keluar muzium tersebut, terdapat beberapa sangkar. Di dalam sangkar-sangkar tersebut, ada kelawar, tupai dan ular yang diletakkan secara berasingan. Selepas itu, kami singgah di sebuah kedai cenderahati. Terdapat pelbagai jenis cenderahati yang dijual di situ.

Selepas puas melihat serangga, ikan dan tempat-tempat yang menarik di situ, kami meneruskan perjalanan ke sebuah restoran yang terletak di bandar Jakarta. Nama restoran tersebut ialah Restoran Padang. Restoran tersebut agak mewah kerana dilengkapi penghawa dingin. Kami dihidangkan dengan pelbagai lauk-pauk Indonesia. Namun tidak semuanya kami makan. Selepas itu, ikhwah Al-Amin Kemaman solat Zuhur di sebuah surau yang disediakan di restoran tersebut. Kami dijamin oleh seorang ibu yang baik hati.

Namanya aku tidak ingat namun aku tahu bahawa beliau adalah pengerusi PIBG SMP IT IQRO’. Selepas makan, kami pergi ke rumah ibu tersebut. Kami istirehat di situ.

Perjalanan diteruskan, kami pergi ke rumah Ustaz Mahfudz bin Abdul Rahman. Beliau merupakan kabinet menteri PKS dan bendahari PKS. Kami berasa sungguh bertuah kerana dapat bertandang ke sebuah rumah ahli kabinet. Kami berdiskusi dengan beliau tentang dakwah di Indonesia. Kami dihidangkan dengan Bakso dan So May yang amat lazat. Kami makan terlalu banyak sehingga sakit perut. Selepas bersalaman dan berfoto bersama beliau dan isteri beliau, kami menuju pulang ke SMP IT IQRO’.

Pada pukul 8.15 malam selepas solat Isyak, kami ada perbincangan dengan SMR mengenai dakwah di Malaysia dan Indonesia. Melalui perbincangan tersebut, kami dapat berkongsi tentang pengalaman dakwah masing-masing. Selepas perbincangan, ada sedikit makanan yang disediakan. Selepas itu, dengkuran mula bergema...

apa yg korang feel ?

0 Orang Melekat :

-| JOM! Follow. Hehe |-

 
Design by -|SyaheedViaMujaheed|- | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Affiliate Network Reviews